sejarah kedokteran forensik.ppt.lengkap

Download Sejarah Kedokteran Forensik.ppt.Lengkap

Post on 19-Oct-2015

85 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

sejarah kedokteran forensik

TRANSCRIPT

DASAR ILMU KEDOKTERAN FORENSIK

DASAR ILMU KEDOKTERAN FORENSIK

Ruang lingkup Sejarah Proses peradilanStatus dan fungsi dokter dalam proses peradilan

Dokter Utama. Dr.Hiesma Satyaka ., Sp.F.-HYPERKES.,DVI.,SH.,K.Hk.KesSEJARAH DAN PERKEMBANGAN PERADILAN Kejahatan yang terjadi dimuka bumi ini sama tuanya dengan sejarah umat manusia itu sendiri.Perbuatan jahat dapat menimbulkan kerugian, penderitaan, rasa ketidakadilan dan berujung pada kematian. PERADILAN TEMPO DULU : 1. Sistem peradilan JUDICIA DEI ( Peradilan Tuhan ) :Judicia Ignis ( berjalan diatas bara api )Judicia Aquae ( masuk ke dalam kolam berisi air )Judicia Offae ( menyuruh makan makanan yg telah diberi mantra-mantra )

Orang-orang yang tidak bersalah pasti akan ditolong oleh Tuhan ketika menjalani proses peradilan.

2. Sistem pembuktian berdasarkan pengakuan :Proses peradilan hanya terpusatkan pada upaya mengorek pengakuan saja.Tidak jarang digunakan siksaan fisik yang dapat mengakibatkan cacat sampai pada kematian.Dapat juga mengakibatkan orang yang tidak bersalah namun mengakui kesalahannya.3. Sistem peradilan berdasarkan sumpah :Terdakwa bersedia menerima laknat tuhan jika keterangannya tidak betul.Dengan tekanan yang bersifat psikik itu maka diharapkan mereka mau memberikan keterangannya dengan jujur. contoh : sumpah pocong.SEJARAH ILMU KEDOKTERAN KEHAKIMAN/FORENSIK MEDICOLEGALOrang Cina sejak 3000 tahun sebelum masehi Sudah mampu menerangkan tentang efek racun terhadap tubuh manusia.Orang Mesir Sudah mampu menerangkan tentang luka tusuk serta dapat mendiagnosa patah tulang tengkorak yang tidak disertai luka-luka pada kulit kepala.Otopsi untuk kepentingan peradilan baru digunakan , ketika Kaisar Julius terbunuh Kasus hukum pertama yang diselesaikan dengan memanfaatkan ilmu ketabiban.Sejak saat ini dan kedepan di dunia global menggunakan keilmuan kedokteran/kesehatan, untuk kepentingan PRO JUSTITIA.Masa kini, ilmu kedokteran kehakiman disebut juga dengan nama Ilmu Kedokteran Forensik Medicolegal. Dan manfaatnya tidak hanya untuk kepentingan peradilan.

Peran dan fungsi profesi dokter spesialis Ilmu Kedokteran Kehakiman / Forensik Medicolegal. Pelayanan Medis Kedokteran Kehakiman / Forensik Medikolegal. Definisi : Segala kegiatan / serangkaian kegiatan yang menyangkut keilmuan kedokteran / kesehatan yang komprehensif holistik dan penerapannya untuk kepentingan yuridis legal dan medicine, keterikatan keterpaduan pada dasar ilmu pengetahuan kedokteran dan hukum. Pemeriksaan fisik mental, tindakan medis/mediko legal, diagnosa, terapi kepada orang hidup, jenazah, spesiment, barang bukti bukti biologis, non biologis, rekam medis, pemberian dan pembuatan keterangan ahli, dokumen (visum et repertum ), akta-akta medikolegal (surat keterangan klaim asuransi, kesehatan) dan konsultasi. Ruang Lingkup Kasus Kedokteran Kehakiman / Forensik MedikolegalPasien-pasien Forensik Klinik adalah : Pasien, pasien korban, pasien pelaku, dan atau jenazah, korban kecelakaan transportasi, industri, keracunan, bencana, kekerasan tindak pidana umum, kekerasan dalam rumah tangga ( KDRT )Pasien, seseorang dengan kepentingan pribadi/personal atau ada keterkaitan pada pihak kepolisian, kejaksaan, peradilan, Mahkamah Agung, Lembaga asuransi, Lembaga perkawinan, Lembaga balai harta peninggalan, Lembaga HAM, Kementerian HAM dan hukum, Kementerian Ketenagakerjaan dan industri. Proses peradilanPeradilan publik di pengadilan negeri Peradilan PidanaPeradilan Perdata

PERADILAN PIDANA : UNTUK KASUS TINDAK PIDANA / KEJAHATAN UMUM Pelanggaran tersebut dapat merugikan negara, mengganggu kewibawaan pemerintah atau mengganggu ketertiban umum. Contoh : Pembunuhan, penganiayaan, perkosaan dsb

Peradilan pidana diatur oleh Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP).

Proses peradilan pidana dibagi menjadi :

Tingkat penyelidikan dan penyidikan tingkat pertama oleh pihak kepolisian Tingkat penyelidikan dan penyidikan tingkat lanjutan, tambahan oleh pihak kejaksaan.Tingkat pengajuan ke pengadilan negeri oleh pihak penuntut umum kejaksaanTingkat proses persidangan di sidang pengadilan negeri .

PERADILAN PERDATA : UNTUK KASUS HUKUM PERDATA. Hukum Perdata Adalah hukum yang mengatur antar perorangan dan atau badan hukum. Ada pelanggaran terhadap hak seseorang, sehingga menyebabkan kerugian orang lain. PERDATA Ada pelanggaran terhadap hak seseorang, sehingga menyebabkan kerugian orang lain. Perbuatan-perbuatan yang dapat menyebabkan kerugian materiil maupun immateriil.Contoh :PerceraianPerselisihan tentang keayahan seorang anak

Inisiatif berperkara datang dari pihak yang merasa dirugikan. Dalam persidangan perdata : majelis hakim perdata, panitera para pihak yang bersengketa, yaitu : - Penggugat dapat diwakili oleh pengacara - Tergugat dapat diwakili oleh pengacara.

STATUS DOKTER DALAM PROSES PERADILAN PIDANADalam proses peradilan pidana, tugas yang paling utama dari penegak hukum adalah mencari dan menemukan kebenaran materiil (kebenaran sesungguhnya) untuk kepastian hukum.Fungsi dan peran dokter ahli kedokteran kehakiman sesuai dengan KUHAP.adalah : memberikan keterangan ahli agar peristiwa tindak pidana menjadi terang dan jelas. Dan merupakan salah satu alat bukti yang sah.

Pasal 1 butir 28 KUHAP Keterangan ahli adalah keterangan yang diberikan oleh seorang yang memiliki keahlian khusus yang dapat membuat terang perkara pidana guna kepentingan pemeriksaan Pasal 133 ayat (1) KUHAP Dalam hal penyidik untuk kepentingan peradilan menangani seorang korban baik luka, keracunan, ataupun mati yang diduga karena peristiwa yang merupakan tindak pidana, ia berwenang mengajukan permintaan keterangan ahli kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter atau ahli lainnya.

Pasal 179 ayat (1) KUHAP Setiap orang yang diminta pendapatnya sebagai ahli kedokteran kehakiman atau dokter atau lainnya wajib memberikan keterangan ahli demi keadilan Dokter yang diminta bantuannya dalam kapasitasnya sebagai ahli dapat memberikan keterangan ahli yang dalam sistem peradilan disini merupakan salah satu alat bukti yang syah.PERBEDAAN SAKSI DAN AHLI1. Saksi hanya boleh menceritakan apa yang dilihat, didengar atau dialaminya saja sedangkan ahli boleh juga memberikan kesimpulan (interpretasi)

2. Saksi tertentu (antara lain dokter yang merawat pasien) tetap harus menghormati kerahasiaan medik (konfidendialitas medik) sedangkan ahli tidak, sebab yang diperiksa ahli bukan pasien, tetapi barang bukti sehingga tidak terkena kewajiban merahasiakan fakta-fakta yang ditemukan.3. Disidang pengadilan saksi wajib bersumpah akan memberikan keterangan yang sebenar-benarnya sebagaimana yang sebenarnya, sedangkan ahli wajib bersumpah akan memberikan keterangan berdasarkan pengetahuannya yang sebaik-baiknya.

4. Saksi tidak dibolehkan memberikan keteranga tertulis dengan mengingat sumpah waktu menerima jabatannya sedangkan ahli bolehBantuan dokter sebagai ahli TINGKAT PENYELIDIKANManfaat pemeriksaan jenazah di TKP :Dapat memastikan korban sudah mati atau belumDapat menentukan cara kematiannya : akibat pembunuhan, bunuh diri atau kecelakaan.Dapat membantu mencari, mengumpulkan dan menyelamatkan barang ukti bagi kepentingan pemeriksaan selanjutnya. TINGKAT PENYIDIKAN Tujuan : Untuk mengumpulkan bukti-bukti supaya dengan bukti itu perkaranya menjadi jelas dan pengakunya dapat ditangkap. Pada hakekatnya bantuan tersebut berupa pemberian keterangan tentang :Sesuatu objek yang diajukan kepadanya untuk diperiksaSesuatu masalah yang bersifat hipotetik (hypothetical question)TERIMA KASIH