seminar an

31
ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI PEMBUKAAN CABANG CLOTHING BLACKJACK DITINJAU DARI ASPEK PASAR, ASPEK TEKNIS DAN ASPEK FINANSIAL TUGAS AKHIR Oleh : Luthfi Muhammad Noor 1102120148 PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS REKAYASA INDUSTRI UNIVERSITAS TELKOM 2015

Upload: luthfi-muhammad-noor

Post on 17-Feb-2018

227 views

Category:

Documents


0 download

TRANSCRIPT

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 1/31

ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI PEMBUKAAN CABANG

CLOTHING BLACKJACK DITINJAU DARI ASPEK PASAR,

ASPEK TEKNIS DAN ASPEK FINANSIAL

TUGAS AKHIR

Oleh :

Luthfi Muhammad Noor

1102120148

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS REKAYASA INDUSTRI

UNIVERSITAS TELKOM

2015

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 2/31

i

ANALISIS KELAYAKAN PEMBUKAAN INVESTASI

PEMBUKAAN CABANG CLOTHING BLACKJACK DITINJAU

DARI ASPEK PASAR, ASPEK TEKNIS DAN ASPEK FINANSIAL

Oleh

Luthfi Muhammad Noor

1102120148

Program Studi Teknik Industri

Fakultas Rekayasa Industri

Universitas Telkom

2015

Menyetujui

Tanggal, 18 Desember 2015

Dosen Pembina

Dr. Endang Chumaidiyah

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 3/31

ii

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................................. ii 

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iv 

DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... v 

BAB I  PENDAHULUAN .................................................................................................... 1 

Latar Belakang .......................................................................................................... 1 

Perumusan Masalah .................................................................................................. 5 

Tujuan Penelitian ...................................................................................................... 6 

Manfaat Penelitian .................................................................................................... 6 

Batasan Penelitian ..................................................................................................... 6 

Sistematika Penulisan ............................................................................................... 7 

BAB II  LANDASAN TEORI ............................................................................................ 8 Pengertian Analisis Studi Kelayakan ........................................................................ 8 

Tujuan Analisis Studi Kelayakan .............................................................................. 8 

Manfaat Analisis Studi Kelayakan ............................................................................ 9 

Aspek-Aspek Studi Kelayakan Bisnis .................................................................... 10 

II.4.1  Aspek Pasar ..................................................................................................... 11 

II.4.2  Aspek Teknis .................................................................................................. 12 

II.4.3  Aspek Finansial ............................................................................................... 13 

II.4.4  Analisis Sensitivitas ........................................................................................ 15 

Analisis Risiko ........................................................................................................ 16 

BAB III  Metodologi Penelitian ......................................................................................... 19 

Model Konseptual ............................................................................................... 19 

Sistematika Pemecahan Masalah ........................................................................ 21 

III.2.1  Perumusan Masalah ........................................................................................ 22 

III.2.2  Tujuan Penelitian ............................................................................................ 22 

III.2.3  Studi Literatur dan Studi Lapangan ................................................................ 22 

III.2.4  Pengumpulan dan Pengolahan Data Pasar ...................................................... 23 

III.2.5  Pengumpulan dan Pengolahan Data Teknis .................................................... 24 

III.2.6  Pengumpulan dan Pengolahan Data Finansial ................................................ 24 

III.2.7  .Analisis Sensitivitas ....................................................................................... 25 

III.2.8  Analisis Risiko ................................................................................................ 25 

III.2.9  Analisis Kelayakan Investasi .......................................................................... 25 

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 4/31

iii

III.2.10  Kesimpulan dan Saran ................................................................................ 25 

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 5/31

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar I.1 Jumlah Clothing Company dari Tahun 2011-2015 ................................................ 2 

Gambar I.2 Jumlah penduduk Jakarta dan Bandung tahun 2013 .............................................. 3 

Gambar I.3 Data Kependudukan Sesuai Kelompok Umur 2010 .............................................. 4  Gambar I.4 Jumlah clothing di kota Bandung & Jakarta .......................................................... 5 

Gambar II.1 Proses Manajemen Risiko .................................................................................. 17 

Gambar II.2 Matriks Kategori Risiko ..................................................................................... 18 

Gambar III.2 Sistematika Pemecahan Masalah ...................................................................... 21 

Gambar III.2 Sistematika Pemecahan Masalah (Lanjutan) ..................................................... 22 

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 6/31

v

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Kategori Risiko ...................................................................................................... 17 

Tabel II.2 Kategori Risiko (Lanjutan) ..................................................................................... 17 

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 7/31

1

BAB I 

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Semakin pesat laju perkembangan sektor bisnis di Indonesia, maka keputusan untuk investasi

 pada sebuah bisnis akan semakin ketat. Keputusan investasi perlu dilakukan oleh seorang

 pengusaha guna menilai apakah pilihan tersebut perlu dilakukan atau tidak. Selain karena

 pesatnya laju perkembangan di sektor bisnis di Indonesia yang menjadikan keputusan investasi

 bisnis semakin ketat, namun tuntutan zaman dan teori untuk bersaing yaitu continue improving  

semakin membuat rumit dalam pembuatan keputusan investasi. Cara yang perlu dilakukan

seorang pengusaha dalam membuat pertimbangan untuk sebuah keputusan investasi adalah

melakukan analisis studi kelayakan. Analisis kelayakan adalah langkah awal evaluasi dari ide

 bisnis untuk melihat bahwa bisnis tersebut layak untuk dijalankan (Reilly, Michael D. and  

Millikin, Norman L., 1996).

Dalam beberapa tahun terakhir, industri kreatif terutama bidang retailer   dan fesyen terus

menunjukan perkembangan yang sangat memuaskan di Indonesia. Khususnya bidang fesyen

terus tumbuh dan melahirkan pengusaha muda yang handal. Industri fesyen kreatif ini pada

umumnya didominasi oleh pengusaha berusia muda 18-35 tahun. Sektor Bidang ini tidak hanya

menyerap banyak tenaga kerja, tetapi juga secara sistematik dan berkelanjutan meningkatkan

 perekonomian Indonesia. Dari 15 subsektor ekonomi kreatif, antaranya arsitektur, desain ,

fesyen, film dan video, game, komputer, kerajinan, musik, pasar seni, penerbitan, perangkat

lunak, iklan, seni pertunjukan, televisi dan radio, subsektor fashion memberikan kontribusi

sebesar 27% dari total ke 15 subsektor dibidang ekonomi kreatif. (binarylowcost.com, 2015).

Terdapat beberapa jenis bisnis yang termasuk industri fesyen di Indonesia. Antara lain Butik,

 FO ( Factory Outlet ), Clothing  Company. Dari ketiga jenis bisnis tersebut memiliki ciri khas

tersendiri. Butik dalam kamus Bahasa Indonesia adalah toko pakaian eksklusif yang menjual

 pakaian modern berikut segala kelengkapan (terutama untuk wanita) yang sesuai dengan mode

mutakhir.  FO ( Factory Outlet ) adalah istilah yang dipakai untuk toko pakaian yang menjual

 pakaian dengan brand atau merk yang terkenal dan merupakan (kebanyakan) pakaian sisaekspor dengan kualitas yang berbeda-beda. Clothing  Company adalah istilah yang digunakan

untuk perusahaan yang memproduksi pakaian jadi dibawah brand mereka sendiri. Awalnya

 barang yang diproduksi berupa kaos, namun seiring perkembagan produknya pun meluas

hingga celana, dompet dan aksesoris lainnya.

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 8/31

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 9/31

3

rata-rata 100 juta per bulannya. Penurunan yang cukup signifikan ini dituturkan oleh manager  

Blackjack disebabkan oleh banyaknya bisnis-bisnis sejenis yang sudah mulai berkembang di

kota Bandung khususnya di daerah Jl. Trunojoyo, belum lagi berkembangnya bisnis berbasis

online yang sedang marak pada saat itu hingga sekarang. Untuk mengatasi penurunan omsetyang dirasakan oleh Blackjack pada tahun 2010, tahun 2011 Blackjack merencanakan untuk

mengebangkan bisnis yaitu dengan membuka cabang di daerah Jakarta yang mana Jakarta

merupakan ibukota dan pusat ekonomi serta bisnis Indonesia. Namun rencana tersebut belum

dapat terealisasi hingga saat ini dikarenakan pihak Blackjack masih merasa bahwa omset pada

saat ini masih belum mengganggu operasional perusahaan serta respon pasar di Bandung masih

 baik. Meskipun pada dasarnya Blackjack tidak terlalu terganggu dengan berkurangnya omset

yang terjadi beberapa tahun ini, namun melihat peluang dimana kebutuhan penduduk Indonesia

terhadap pakaian yang cukup besar perlu adanya pengembangan bisnis dengan pembukaancabang ke wilayah yang lebih potensial dengan tujuan meningkatkan omset dan memperluas

 pangsa pasar Blackjack.

Jakarta yang terpilih sebagai alternatif utama lokasi strategis untuk pembukaan cabang baru

karena selain Jakarta merupakan pusat ibukota serta pusat ekonomi dan bisnis di Indonesia,

 juga jumlah penduduk yang merupakan pasar potensial untuk Blackjack lebih besar di

 bandingkan dengan Bandung.

Gambar I.2 Jumlah penduduk Jakarta dan Bandung tahun 2013

(Sumber : jabar.bps.go.id dan data.jakarta.go.id)

0

2000000

4000000

6000000

8000000

10000000

12000000

14000000

Jakarta Bandung

Jumlah Penduduk

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 10/31

4

Dalam Gambar I.1 menunjukan perbedaan yang sangat menonjol dari jumlah penduduk antara

Bandung dan Jakarta. Jumlah penduduk Bandung 3.405.475 dengan pertumbuhan penduduk

2,97% sedangkan jumlah penduduk Jakarta mencapai 12.998.816 dengan laju pertumbuhan

 penduduk 1,11% pada tahun 2013, dapat dikatakan bahwa Jakarta memiliki pasar potensialyang lebih besar untuk Clothing  Blackjack dibandingkan Bandung.

Selain melihat jumlah total penduduk antara kedua wilayah dan sekitarnya. Dapat dilihat juga

 jumlah penduduk sesuai umur sebagai pasar potensial diantara kedua kota untuk Clothing  

Blackjack, dimana segmentasi Clothing Blackjack adalah pelajar sampai mahasiswa. Jumlah

 penduduk sesuai kelompok usia umur yang dibandingkan adalah 15-24 tahun.

Gambar I.3 Data Kependudukan Sesuai Kelompok Umur 2010

(Badan Pusat Statistika, 2010)

Dapat dilihat dari data diatas bahwa kota Jakarta dan sekitarnya memiliki jumlah konsumen

 potensial sebesar 1.826.213 untuk kelompok umur 15-24 tahun lebih banyak dibandingkan

dengan kota Bandung dan sekitarnya yang sebesar 1.269.579. Hal tersebut sudah sesuai dengan

segmentasi yang dipunyai oleh clothing  Blackjack. Dengan data tersebut menguatkan alasan

investasi pembukaan cabang clothing  Blackjack di kota Jakarta dan sekitarnya perlu dilakukan.

Clothing   Blackjack yang merupakan clothing asal kota Bandung sudah dikenal baik oleh

 penduduk Bandung. Meskipun begitu dengan berkembang tingginya jumlah bisnis clothing di

Bandung, pilihan untuk membuka cabang di Jakarta menjadi alternative yang cukup baik,

0

500000

1000000

1500000

2000000

Jakarta Bandung

Jumlah Penduduk Sesuai Umur 15-24

Tahun

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 11/31

5

selain dari tabel I.1 yang menunjukan besarnya pasar potensial yang ada di kota Jakarta

 pertimbangan banyaknya pesaing di kedua kota menjadi salah satu pertimbangan yang penting.

Gambar I.4 Jumlah clothing di kota Bandung & Jakarta

Dari data diatas dapat dilihat bahwa perbedaan jumlah pesaing yang cukup signifikan diantara

dua kota, data tersebut didapat dari KICK (Kreative Independent Clothing Kommunity) yang

mana menjadi wadah bagi para pebisnis clothing di Indonesia. Dengan banyaknya jumlah

clothing yang terdapat di kota Bandung yang mencapai 90 brand , menciptakan daya saing yang

sengit. Dibandingkan dengan Jakarta 15 brand , menjadi peluang Blackjack untuk

mengembangkan usaha. Jumlah tersebut merupakan jumlah clothing yang teregistrasi di

komunitas tersebut.

Dengan adanya data-data tersebut membuat alternative pilihan untuk membuka cabang di kota

Jakarta menjadi layak untuk diteliti lebih lanjut untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat

Perumusan Masalah

Perumusan masalah yang ada dalam penelitian ini adalah :

1.  Bagaimana analisis kelayakan bisnis dalam pembukaan cabang clothing   blackjack

yang ditinjau dari aspek pasar?

2. 

Bagaimana analisis kelayakan bisnis dalam pembukaan cabang clothing   blackjack

yang ditinjau dari aspek teknis?

3.  Bagaimana analisis kelayakan bisnis dalam pembukaan cabang clothing   blackjack

yang ditinjau dari aspek finansial?

0

20

40

60

80

100

Jakarta Bandung

Perbandingan Jumlah Clothing

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 12/31

6

4. 

Bagaimana tingkat sensitivitas dalam bisnis pembukaan cabang blackjack di wilayah

Jakarta terhadap perubahan variable-variable tertentu?

5.  Bagaimana cara menanggulangi impact yang akan terjadi dari resiko di masa saat

 perusahaan sudah berjalan?

Tujuan Penelitian

Adapun tujuan yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah :

1.  Menganalisis kelayakan pembukaan cabang clothing   Blackjack yang ditinjau dari

aspek pasar.

2.  Menganalisis kelayakan pembukaan cabang clothing Blackjack yang ditinjau dari

aspek teknis.

3. 

Menganalisis kelayakan pembukaan cabang clothing Blackjack yang ditinjau dari

aspek finansial.

4.  Menganalisis tingkat sensitivitas dalam pembukaan cabang blackjack di wilayah

Jakarta.

5.  Menganalisis risiko yang terjadi dan meminimalisir impact  yang akan dihasilkan disaat

 perusahaan sudah berjalan.

Manfaat Penelitian

Adapun manfaat penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. 

Dapat dijadikan dasar dalam pertimbangan perusahaan pada saat akan

mengembangkan usaha.

2.  Dapat menjadi dasar dalam pengambilan keputusan investasi perusahaan yang menjadi

objek dalam penelitian ini.

Batasan Penelitian

Adapun batasan masalah yang digunakan untuk penelitian ini adalah sebagai berikut

1.  Suku bunga, inflasi, pajak dan kondisi ekonomi dianggap normal dan stabil selama

 periode penelitian.

2.  Penelitian kelayakan bisnis dinilai berdasarkan aspek pasar, aspek teknis dan aspek

finansial.

3.  Semua harga yang ada pada penelitian adalah harga yang terjadi pada periode

 penelitian berlangsung.

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 13/31

7

Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dalam penelitian ini dapat diuraikan sebagai berikut :

BAB I  PENDAHULUAN

Pada bab ini berisi uraian penelitian mengenai latar belakang penelitian,

 perumusan masalah, tujuan penelitian, batasan penelitian, manfaat penelitian,

dan sistematika penulisan

BAB I.  TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini diuraikan mengenai hasil kajian kepustakaan dan kerangka

 berpikir dari literature yang relevan. Bbagian kedua membahas hubungan

antar konsep yang menjadi kajian penelitian dan uraian kontribusi penelitian

BAB II. 

METODOLOGI PENELITIAN

Pada bab ini diuraikan mengenai pendekatan, metode dan teknik yang

digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data sehingga dapat

menjawab serta mejelaskan masalah dalam penelitian yang dilakukan

BAB III.  PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

Pada bab ini diuraikan mengenai proses pengumpulan serta pengolahan

seluruh data yang digunakan untuk menyelesaikan masalah dalam penelitian

yang dilakukan

BAB IV. 

ANALISIS

Pada bab ini diuraikan mengenai analisis terhadap data yang digunakan dalam

 penelitian

BAB V. 

KESIMPULAN DAN SARAN

Pada bab ini berisi mengenai kesimpulan dari penelitian yang dilakukan sertarekomendasi yang dapat diberikan kepada objek penelitian dan pihak lain

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 14/31

8

BAB II 

LANDASAN TEORI

Pengertian Analisis Studi Kelayakan

Studi kelayakan bisnis merupakan penelitian terhadap rencana bisnis yang tidak hanya

menganalisis layak atau tidak layak bisnis dibangun, tetapi juga saat dioperasionalkan seaararutin dalam rangka pencapaian keuntungan maksimal untuk waktu yang tidak ditentukan,

misalnya rencana peluncuran produk baru (Umar, 2003).

Tujuan Analisis Studi Kelayakan

Tujuan dilakukan studi kelayakan, yaitu (Kasmir, 2003) (Amaly, 2015) :

1.  Menghindari resiko kerugian

Untuk mengatasi resiko kerugian di asa yang akan datang ada semacam kondisi kepastian.

Kondisi ini ada yang dapat diramalkan akan terjadi atau memang dengan sendirinya terjadi

tanpa diramalkan. Fungsi studi kelayakan adalah meminimalkan resiko yang tidak diinginkan,

 baik resiko yang dapat dikendalikan maupun yang tidak dapat dikendalikan

2.  Memudahkan perencanaan

Jika sudah dapat meramalkan apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. Maka akan

mempermudah dalam melakukan perencanaan dan hal-hal apa saja yang perlu direncanakan

3.  Memudahkan pelaksanaan pekerjaan

Penyusunan perencanaan yang sudah disusun akan memudahkan pelaksanaan usaha. Para

 pelaksana yang mengerjakan bisnis tersebut telah memiliki pedoman yang harus diikuti.

Pedoman tersebut telah tersusun secara sistematis, sehingga usaha yang dilaksanakan dapat

tepat sasaran dan sesuai dengan rencana yang disusun.

4.  Memudahkan pengawasan

Dengan telah dilaksanakannya suatu usaha sesuai dengan rencana yang sudah disusun, maka

akan memudahkan untuk melakukan pengawasan terhadap jalannya usaha. Pengawasan ini

 perlu dilakukan agar tidak terjadi penyimpangan dari rencana yang telah disusun.

5.  Memudahkan pengendalian

Apabila dalam pelaksanaan pekerjaan telah dilakukan pengawasan, maka jika terjadi

 penyimpangan akan mudah terdeteksi, sehingga dapat dilakukan pengendalian atas

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 15/31

9

 penyimpangan tersebut. Tujuan pengendalian adalah untuk mengendalikan pelaksanaan agar

tidak terjadi penyimpangan dan tercapai hasil yang sesungguhnya, sehingga pada akhirnya

tujuan perusahaan akan tercapai.

Manfaat Analisis Studi Kelayakan

Manfaat studi kelayakan dapat dibedakan karena dua pihak yang berkepentingan atas studi

kelayakan itu sendiri, yaitu:

Pihak pertama (bagi analisis)

1.  Memberikan pengetahuan tentang cara berpikir yang sistematis (runtut dalam

menghadapi suatu masalah ( problem) dan mencari jawabannya (solusi).

2.  Menerapkan berbagai disiplin ilmu yang telah dipelajari sebelumnya dan

menjadikannya sebagai alat bantu dalam penghitungan/pengukuran, penilaian, dan

 pengambilan keputusan.

3.  Mengerjakan studi kelayakan berarti mempelajari suatu objek bisnis secara

komprehensif sehingga penyusunnya akan mendapatkan pembelajaran dan pengalamn

yang sangat berharga.

Pihak kedua (bagi masyarakat)

Hasil laporan studi kelayakan dibutuhkan oleh banyak pihak. Pihak-pihak yang berkepentingan

terhadap hasil studi kelayakan, antara lain:

1. 

Calon Investor; pihak yang paling berkepentingan atas hasil studi kelayakan karena

mereka mempertaruhkan modal dalam proyek/bisnis yang menjadi objek studi

kelayakan. Studi kelayakan tidak dapat dikerjakan asal-asalan atau menggunakan data

fiktif karena akan menghasilkan penilaian yang bisa tidak objektif dan tidak faktual.

Ini akan membahayakan pihak-pihak yang berkepentingan atas hasil studi kelayakan.

Pada umumnya investor tidak akan menerima mentah-mentah hasil studi kelayakan

sebelum membicarakan dan mengonsultasikannya kepada tim ahli untuk memastikan

apakah hasil studi kelayakan terebut dapat dipertanggungjawabkan. Dalam menilai

studi kelayakan, calon investor lebih terkonsentrasi pada aspek ekonomis dan

keuangan karena pada aspek inilah mereka dapat menentukan tingkat pengembalian

modal (IRR),  payback   period , aliran kas, dan tentunya proyeksi laba-rugi. Di sini

mereka juga dapat memperhitungkan return dan risiko yang mungkin dihadapi.

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 16/31

10

2. 

Mitra penyerta modal; calon investor biasanya membutuhkan mitra penyerta modal

 baik perseorangan maupun perusahaan. Hasil studi kelayakan ini akan membantu

calon investor dalam meyakinkan mitranya.

3. 

Perbankan; pada dasarnya perbankan selalu mencari proyek-proyek bisnis yangmenjanjikan dan prospektif. Untuk membiayai usaha/bisnis ataupun menyalurkan

kreditnya, dokumen yang menjadi pegangan dan sumber informasi bagi pihak

 perbankan adalah laporan studi kelayakan. Jika laporan hasil studi kelayakan

merekomendasikan bahwa proyek yang akan dikerjakan itu feasible. Ternyata dalam

 proses persetujuan perkreditan rekomendasi itu menjadi penilaian tersendiri bagi

 perbankan.

4.  Pemerintah; pihak ini paling bertanggung jawab atas proyek yang dikerjakan di daerah

yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Penilaian pemerintah terhadap studikelayakan biasanya terkonsentrasi pada aspek legalitas dan perizinan. Pemerintah

 berkepentingan dalam memberikan izin prinsip ataupun izin operasional proyek.

5.  Manajemen perusahaan, studi kelayakan yang dilakukan untuk mengembangkan

sebuah unit bisnis baru pada perusahaan yang sudah berdiri akan berhubungan dengan

 pihak manajemen perusahaan, terutama kalangan direksi.

6.  Masyarakat, kondisi sosial kemasyarakatan di Indonesia makin transparan dan

responsif terhadap setiap perubahan dan pembangunan di daerahnya. Mereka menuntut

keterbukaan pemerintah dan swasta dalam pengelolaan sumber daya alam dan bentuk

investasi di daerahnya. Salah satu yang menjadi acuan penilaian masyarakat yang

 biasanya diwakili LSM adalah laporan studi kelayakan, terutama untuk aspek

AMDAL. Proyek yang mengeksploitasi dan mengeksplorasi hasil bumi hasil

menyertakan laporan tentang analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL), dan

AMDAL ini menjadi bagian dari aspek studi kelayakan untuk proyek-proyek besar

(Atmaja, 2007).

Aspek-Aspek Studi Kelayakan Bisnis

Secara umum aspek yang menjadi objek dalam analisis kelayakan usaha diantaranya adalah:

1.  Aspek pasar

2.  Aspek teknis

3.  Aspek finansial

4.  Aspek lingkungan

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 17/31

11

5. 

Aspek hukum

6. 

Aspek manajemen dan sumber daya manusia (Suliyanto, 2010) (Amaly, 2015).

II.4.1 

Aspek Pasar

Pasar, menurut para ahli, merupakan tempat pertemuan antara penjual dan pembeli, atau saling

 bertemunya antara kekuatan permintaan dan penawaran untuk membentuk suatu harga. (Umar,

2003)

Jadi ada tiga faktor utama yang menunjang terjadinya pasar, yaitu :

1.  Orang dengan segala keinginannya.

2.  Daya belinya.

3.  Serta tingkah laku dalam pembeliannya. (Umar, 2003)

Aspek pasar merupakan analisis untuk meneliti seberapa besar pasar yang akan dimasukin,

seberapa besar kemampuan perusahaan untuk menguasai pasar dan bagaimana strategi yang

akan dijalankan (Ramdhani, 2010) (Andri, 2015).

Pasar dibagi menjadi tiga yaitu :

1.  Pasar potensial

Pasar potensial adalah sekumpulan konsumen yang memiliki tingkat keinginan tertentu

terhadap penawaran pasar tententu.

2. 

Pasar tersedia

Pasar tersedia adalah sekumpulan konsumen yang memiliki keinginan, penghasilan dan akses

 pada penawaran pasar tertentu. Dalam pasar yang tersedia, konsumen juga memiliki

kemampuan daya beli suatu barang atau produk.

3.  Pasar sasaran

Pasar sasaran adalah kelompok spesifikasi dari pelannggan potensial yang dijadikan sasaran

dalam rencan pemasaran suatu perusahaan..

Aspek pasar dan pemasaran merupakan aspek yang pertama dianalisis dalam Analisis

kelayakan bisnis. hal ini disebabkan agar dapat diketahui apakah proyek yang akan didirikan

atau produk yang akan dibuat sesuai dengan kebutuhan dan keinginan konsumen/pasar (Mardi,

2015).

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 18/31

12

II.4.2  Aspek Teknis

Aspek teknis merupakan analisis yang berhubungan dengan input   (penyediaan) dan output  

(produki) berupa barang dan jasa, dimana aspek teknis berkaitan dengan proses pembangunan

 proyek secara teknis dan pengoperasiannya setelah proyek tersebut selessai dibangun(Muhammad & Husnan, 2005) (Andri, 2015).

Ada tiga masalah pokok yang dihadapi perusahaan, yaitu:

a.  Masalah penentuan posisi perusahaan.

 b.  Masalah penentuan posisi perusahaan.

c.  Masalah operaasional.

Persoalan-persoalan dalam proses produksi/operasi ternyata cukup banyak dan kompleks.

 Namun, persoalan-persoalan itu akan dipilah-pilah, dan disesuaikan dalam rangka studi

kelayakan bisnis. untuk proses manufaktur, personal-persoalan dalam proses tersebut

dikelompokan sesuati dengan masalah manajemen operasional diatas, sebagai berikut :

1.  Kelompok masalah posisi perusahaan, persoalan-persoalan utamanya adalah.

a.  Pemilihan strategi produksi.

 b.  Pemilihan dan perencanaan produk.

c. 

Perencanaan kualitas.

2.  Kelompok masalah desain, persoalan-persoalan utama adalah :

a. 

Pemilihan teknologi.

 b. 

Perencanaan kapasitas pabrik.

c.  Perencanaan letak pabrik.

d.  Perencanaan tata letak (layout ) pabrik.

3.  Kelompok masalah operasional, persoalan-persoalan utamanya adalah :

a. 

Perencanaan jumlah produksi.

 b.  Manajemen persedian persediaan.

c.  Material Requirement Planning.

d. 

Pengawasan kualitas produk.

Dalam hal bisnis jasa, persoalan-persoalan dalam proses jasa relatif sama, walaupun

 perbedaannya pasti tidak pula sedikit. Sehingga, paparan untuk aplikasi jasa akan dilaksanakan

melalui pengelompokan di atas (Umar, 2003).

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 19/31

13

II.4.3  Aspek Finansial

Tujuan menganalisis aspek keuangan dari suatu studi kelayakan proyek bisnis adalah untuk

menentukan rencana investasi melalui perhitungan biaya dan manfaat yang diharapkan, dengan

membandingan antara pengeluaran dan pendapatan, seperti ketersediaan dana, biaya modal,kemampuan proyek untuk membayar kembali dana tersebut dalam waktu yang telah ditentukan

dan menilai apakah proyek dapat berkembang terus (Umar, 2003).

Metode Penilaian Investasi (Umar, 2003)

Studi kelayakan terhadap aspek keuangan perlu menganalisis bagaimana prakiraan aliran kas

akan terjadi. Pada umumnya ada empat metode yang biasa dipertimbagkan untuk dipakai

dalam penilaian aliran kas dari suatu investasi, yaitu metode  Payback Periode,  Net Present

Value, Internal Rate of Return dan Profitabiliti Index serta Break Even Point .

Metode Payback Period  (PP). Payback Period  adalah suatu periode yang diperlukann untuk

menutup kembali pengeluaran investasi (initial cash investment ) dengan menggunakan aliran

kas, dengan kata lain payback period  merupakan rasio antara intial cash investment  dengan

cash inflow-nya yang hasilnya merupakan satuan waktu. Selanjutnya nilai rasio ini

dibandingkan dengan maximum payback period  yang dapat diterima.

ℎ  × 1 ℎ 

Kriteria penilaian :

Jika payback period  lebih pendek waktunya dari maximum  payback   period -nya maka usulan

investasi dapat diterima.

Metode Internal Rate of Return  (IRR). Metode ini digunakan untuk mencari tingkat bunga

yang menyamakan nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan di masa datang, atau

 penerimaan kas, dengan dengan mengeluarkan investasi awal. Rumus yang dipakai seperti

dibawah ini.

0 ∑ (1+)

Dimana : t = Tahun ke-

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 20/31

14

n = Jumlah tahun

0  = Nilai investasi awal

CF   = Arus kas bersih

 IRR  = Tingkat bunga yang dicari harganya

Kriteria penilaian :

Jika IRR yang didapat ternyata lebih besar dari rate of return yang ditentukan maka investasi

dapat diterima

Rumus IRR untuk interpolasi ialah :

− × 2 − 2 −  

Dimana :   = Tingkat bunga ke-1

2  = Tingkat bunga ke-2

  = NPV  ke-1

2  = NPV  ke-2

Metode Net Present Value ( NPV ). Net Present Value yaitu selisih antara  Present Value dari

investasi dengan nilai sekarang dari penerimaan-penerimaan kas bersih (aliran kas operasional

maupun aliran kas terminal) di masa yang akan datang. Untuk menghitung nilai sekarang perlu

ditentukan tingkat bunga yang relevan.

∑ ( 1+ )

=− 0 

Dimana :   = Aliran kas pertahun pada periode t

0  = Investasi awal pada tahun ke-0

K = Suku bunga (discount rate)

Kriteria penilaian :

    Jika NPV  > 0, maka usulan proyek diterima

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 21/31

15

    Jika NPV  < 0, maka usulan proyek ditolak

    Jika NPV  = 0, nilai perusahaan tetap walau usulan proyek diterima ataupun ditolak

Metode Profitability  Index ( PI )

Pemakaian metode  profitability  index  ( PI ) ini caranya adalah dengan menghitung melalui

 perbandingan antara nilai sekarang ( present  value) dari rencana penerimaan-penerimaan kas

 bersih di masa yang akan datang dengan nilai sekarang ( present  value) dari investasi yang telah

dilaksanakan. Jadi, profatibility index dapat dihitung dengan membandingkan antara  PV  kas

masuk dengan PV  kas keluar.

 

Kriteria penilaian :

    Jika PI  > 1, maka usulan proyek yang dikatakan menguntungkan

    Jika PI  < 1, maka usulan proyek tidak menguntungkan

II.4.4 

Analisis Sensitivitas

Metode analisis yang digunakan dalam studi kelayakan usaha meliputi aspek pasar dan

 pemasaran, aspek teknik, aspek finansial dan analisis sensitivitas yang digunakan untuk

menguji dampak kenaikan biaya terhadap bisnis tersebut (Purnamasari & Hendrawan, 2014).

Analisis sensitivitas ini tidak lain adalah suatu analisa simulasi dalam mana nilai variable-

variable penyebab diubah-ubah untuk mengetahui bagaimana dampaknya terhadap hasil yang

diharapkan (Hidayat, Puspitasari, & Tantina, 2011).

Binsis sangat  sensitive/peka terhadap perubahan akibat beberapa hal, yaitu (Departemen

Agribisnis FEM-IPB, 2015) :

1.  Harga

Perubahan harga (terutama harga output ) dapat disebabkan karena adanya penawaran ( supply)

yang bertambah dengan adanya bisnis skala besar (misal perkebunan kelapa sawit) atau adanya

 beberapa bisnis baru dengan umur ekonomi yang panjang.

2.  Keterlambatan pelaksanaan

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 22/31

16

Terlambat dalam pemesanan/penerimaan alat baru. Masalah administrasi yang tidak terhindari

khusus pada usaha di sector pertanian, karena adanya teknik bercocok tanam baru, sehingga

 petani perlu adaptasi dengan teknik tersebut.

3. 

Kenaikan biaya

Terjadi karena adanya kenaikan dalam biaya konstruksi, misalnya pada saat pelaksanaan ada

kenaikan pada :

  Harga peralatan

  Harga bahan bangunan

4.  Ketidaktepatan dan perkiraan hasil (produksi)

  Terutama bila cara produksi baru yang sedang diusulkan yang digunakan sebagai

ukuran atau informasi agronomis terutama didasarkan pada hasil penelitian.

  Analisis sensitivitas dilihat terhadap kelayakan bisnis terhadap perbedaan dari

 perkiraan hasil yang betul-betul dihasilkan di lokasi bisnis

Analisis Risiko

Pendapat para ahli mengenai risiko cukup banyak. Salah satunya adalah pendapat Silalahi

(1997), yang mengartikan bahwa (Umar, 2003):

  Risiko adalah kesempatan timbulnya kerugian

 

Risiko adalah probabilitas timbulnya kerugian

  Risiko adalah suatu ketidakpastian

  Risiko adalah penyimpangan actual dari yang diharapkan

  Risiko adalah probabilitas suatu hasil akan berbeda dari yang diharapkan

Manajemen risiko menggarisbawahi sekurang-kurangnya 3 hal, yaitu; (i) identifikasi risiko

(risk identification), (ii) penilaian risiko (risk assessment), dan (iii) mengontrol dan

meminimalkan risiko (risk minimize and control) yang mungkin dapat terjadi selama proyek

 berjalan secara sistematis. (Sandhyavitri & Saputra, 2013).

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 23/31

17

Manajemen Risiko Analisis Risiko dan

Penilaian

Identifikasi RIsiko

Mitigasi Risiko dan

Kontrol

Pengelolaan Risiko

-Pengurangan

-Mengalihkan

-Alokasi-Pengaturan

 

Gambar II.1 Proses Manajemen Risiko

Analisis tingkat risiko didasarkan pada persamaan faktor risiko investasi, dimana besaran-

 besarann factor risiko tersebut merupakan gambaran mengenai tingkat risiko investasi.

Persamaan factor risiko didefiniskan sebagai perkalian antara besaran dampak dan probabilitas

kejadian risiko, yang dihitung dari persamaan berikut, yaitu (Sandhyavitri & Saputra, 2013) :

+ − ( )(1) 

Dengan : FR = Faktor risiko, dengan skala 0-1

L = Probabilitas kejadian risiko (0-100%)

I = Besaran dampak (impact ) risiko

Tabel II.1 Kategori Risiko

 Nilai

FR Kategori Langkah Penanganan

> 0.7Risiko

Tinggi

Harus dilakukan penurunan risiko ke

tingkat yang lebih rendah

0.4 - 0.7 Risiko

Sedang

Langkah perbaikan dibutuhkan dalam

 jangka waktu tertentu

Tabel II.2 Kategori Risiko (Lanjutan)

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 24/31

18

< 0.4Risiko

Rendah

Langkah perbaikan bilamana

memungkinkan

Gambar II.2 Matriks Kategori Risiko

Kategori Risiko (Tabel II.2) dibagi atas 4 kuadran, yaitu; (i) risiko rendah, dimana risiko

 biasanya diabaikan karena probabilitas kejadiannya relative rendah dan kalaupun terjadi, maka

dampaknya relative kecil, (ii dan iii) risiko sedang, dimana salah satu dari probabilitasnyaataupun dampaknya relative rendah, antisipasi untuk mengelolanya, dan (iv) risiko tinggi,

dimana probabilitas kejadiannya dampak relative tinggi, sehingga perlu dibuat rencana

 pengelolaan dan penurunan risiko yang mungkin terjadi (Gambar II.2) (Sandhyavitri &

Saputra, 2013).

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 25/31

19

BAB III  Metodologi Penelitian

Model Konseptual

 Aspek Pemasar an

2. Pasar Ter sedia

3. Pasar Sasar an

1. Pasar Potensial

1. Lokasi Perusahaan

Estimasi Demand dan Pendapatan

 Aspek Finansial

Kelayakan Bisnis Clot hing  Blackjack

 Analisis Sensitivitas

 Analisis Risiko`

2. Peralatan danOperasional 3. Spesifikasi Teknis 4. Pegawai

 Aspek Teknis

Biaya Oper asionalBiaya Investasi

Layak` Tidak Layak`

Gambar III.1 Model Konseptual

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 26/31

20

Dari gambar diatas memperlihatkan hubungan antara aspek-aspek kelayakan yang dilakukan

dalam penelitian meliputi hubungan aspek pasar, aspek teknis dan aspek finansial. Hubungan

aspek pasar, aspek teknik dan aspek finansial nantinya akan menghasilkan kesimpulan

mengenai kelayakan investasi secara umum dilihat dari segi finansial.

Analisis aspek pasar bertujuan mengetahui gambaran tentang jumlah calon konsumen dari

clothing   Blackjack, sehingga dapat digunakan untuk mengestimasi demand   yang harus

dipenuhi. Analisis aspek pasar merupakan salah satu aspek yang terpenting dikarenakan

ketepatan aspek ini nantinya akan menjadi output   yang menjadi input   kedua aspek lainnya.

Aspek pasar ini melalui tiga tahap pengolahan data, dimana diawali dengan pengolahan pasar

 potensial, lalu pengolahan data pasar tersedia dan akhirnya output  dari pengolahan data pasar

tersedia adalah pasar sasaran dari investasi yang akan dilakukan. Untuk menentukan besarnya

 pasar dan potensi pasar yang ada, maka perlu dilakukan riset pasar, baik dengan terjun langsung

ke lapangan maupun mengumpulkan data dari berbagai sumber.

Analisis aspek teknis menunjukan kebutuhan mengenai teknis operasional perusahaan pada

 pembukaan cabang clothing   Blackjack. Aspek teknis ini meliputi analisis mengenai lokasi

 perusahaan, peralatan dan operasional yang dibutuhkan perusahaan, spesifikasi teknis

operasional perusahaan dan jumlah pegawai yang dibutuhkan. Hasil analisis ini menunjukan

kebutuhan investasi dan biaya operasional utama dan pendukung dari pembukaan cabang

clothing  Blackjack sehingga dapat menjadi masukan untuk aspek finansial.

Output  dari aspek pasar dan aspek teknis menjadi input pada analisis aspek finansial. Analisis

aspek ini meliputi analisis dana yang diinvestasikan, pendapatan, biaya operasional, serta

 perhitungan parameter untuk meningkatkan investasi. Analisis ini akan menggambarkan

 proyeksi keuntungan usaha serta tingkat pengembalian.

Keputusan yang diambil merupakan hasil dari analisis dari ketiga aspek (pasar, teknis dan

finansial. Keputusan tersebut akan diambil sesuai dengan kriteria kelayakan usaha. Kriteria

kelayakan usaha dapat dilihat dari nilai NPV , IRR dan PP  yang merupakan output  dari aspek

keuangan. Aspek tersebut menentukan apakah usaha yang dianalisis layak untuk dijalankan

atau tidak. Hasil tersebut menjadi keputusan mengenai pembukaan cabang clothing  Blackjack.

Selain itu pertimbangan yang lain akan diteliti meliputi analisis sensitivitas dan analisis risiko

sebagai pertimbangan perusahaan dalam keputusan investasi yang akan dilakukan.

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 27/31

21

Sistematika Pemecahan Masalah

Perumusan Masalah

Tujuan Penelitian

Studi Literatur dan Lapangan

Pengumpulan dan Pengolaha Data Finansial

1. Kebutuhan Konsumen

2. Volume produksi

3. Estimasi biaya

4. Proyeksi rugi/laba dan aliran kas

5. Proyeksi neraca

6. Proyeksi kriteria kelayakan

7. Perhitungan analisis sensitivitas

Pengumpulan dan Pengolaha Data Teknis

1. Penentuan Lokasi Perusahaan

2. Kebutuhan Peralatan dan Operasional

3. Spesifikasi Teknis

4. Kebutuhan Pegawai

Pengumpulan dan Pengolaha Data Pasar 

1. Data Pasar Potensial

2. Data Pasar Tersedia

3. Data Pasar Sasaran

Tahap Pendahuluan

Tahap Pengumpulan dan

Pengolahan Data

 

Gambar III.2 Sistematika Pemecahan Masalah

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 28/31

22

 Analisis Sensitivitas

 Analisis Kelayakan Investasi

Kesimpulan dan Saran

Tahap Analisis

Tahap Kesimpulan dan Saran

 Analisis Risiko

 

Gambar III.2 Sistematika Pemecahan Masalah (Lanjutan)

III.2.1 

Perumusan Masalah

Pemecahan masalah dirumuskan dengan berawal dari pengidentifikasian masalah, yaitu

menjelaskan pokok permasalahan serta latar belakang yang menjadi alasan masalah ini

dianalisis. Permasalahan yang dibahas dalam tugas akhir ini adalah studi kelayakan investasi

 pembukaan cabang clothing   Blackjack dianalisis dari aspek pasar, aspek teknis dan aspek

finansial.

III.2.2 

Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian perlu dirumuskan untuk mengetahui apakah target yang ingin dicapai agar

langkah-langkah pengerjaan disusun dapat sesuai dengan target yang dimaksud dengan

menjawab dan menyelesaikan permasalahan yang ada dan mengarahkan output penelitian yang

telah dilakukan Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kelayakan investasi pada

 pembukaan cabang clothing  Blackjack di kota Jakarta ditinjau dari aspek pasar, aspek teknis

dan aspek finansial.

III.2.3 

Studi Literatur dan Studi Lapangan

Studi literatur dilakukan untuk mendapatkan referensi-referensi yang berkaitan dengan studi

kelayakan usaha. Referensi-referensi tersebut dipelajari sebagai dasar dalam analisis masalah

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 29/31

23

yang telah diidentifikasi. Pencarian referensi dilakukan dengan membaca dan mencari

informasi sebanyak-banyaknya terkait dengan penelitan yang dilakukan. Pada studi lapangan

dilakukan untuk melihat secara langsung permasalahan yang terjadi dari sisi perusahaan terkait.

Proses ini dilakukan dengan diskusi kepada pihak-pihak terkait dalam topik penelitian. Hasildari proses ini adalah informasi tentang data-data yang menjadi dasar awal penelitian.

III.2.4  Pengumpulan dan Pengolahan Data Pasar

Pengumpulan dan pengolahan data dilakukan dengan mencari data pasar potensial, yang mana

data pasar potensial diolah kembali menjadi data pasar sasaran dan berakhir di data pasar

sasaran yang nantinya dibandingkan dengan estimasi demand. Pengumpulan dan pengolahan

data aspek pasar ini menggunakan jenis data yang terdiri dari data primer dan data sekunder

yang meliputi data kualitatif maupun kuantitatif. Data ini digunakan untuk menentukan pasar

sasaran yang ada dalam pasar tersedia. Data primer diperoleh melalui beberapa cara yang

dilakukan meliputi :

1.  Penentuan Populasi

Populasi pada penelitian ini adalah penduduk berusia 15-25 yang ada di kota Jakarta. Data

 populasi diperoleh dari hasil penelitian oleh pemerintah provinsi DKI Jakarta yang berjudul

 Processed   Data Kependudukan Jenis Kelamin Kelompok Usia per Kabupaten Kota Sensus

2010.

2. 

Metode Sampling

Penyebaran kuisioner dilakukan dengan menggunakan teknik non probabilitas sampling

dengan metode  Accidential   Sampling   atau Convenience  Sampling   yaitu metode dimana

 penyebaran dilakukan kepada siapa saja yang ditemui dan dianggap cocok sebagai sampel.

3. 

Ukuran Sampling

Dalam penentuan ukuran sampel, pada penelitian ini sampe yang digunakan adalah penduduk

kota Jakarta berusia 15-25 tahun. Jumlah sampel pada penelitian berjumlah 59 orang, hal ini

 berdasarkan (Sugiyono, 2011) yang menentukan jika populasi lebih dari 65 maka jumlah

sampel minimal adalah 59 responden untuk tingkat kesalahan 1%.

4.  Kuisioner Pretest

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 30/31

24

Penyebaran kuisioner awal disebarkan kepada 30 responden. Kuisioner awal ini digunakan

untuk mengetahui apakah kuisioner telah valid  dan reliable dengan menggunakan SPSS .

5.  Penyusunan Ulang Kuisioner

Jika kuisioner tidak valid dan tidak reliabel, maka tahan selanjutnya adalah penyusunan ulang

kuisioner untuk memperbaiki kuisioner tersebut agar menjadi valid   dan reliable. Setelah

diperbaiki kuisioner disebar ulang dan duji kembali validitas dan realibilitasnya.

6.  Penyebaran Kuisioner

Penyebaran kuisioner dilakukan dengan melakukan wawancara kepada responden disertai

dengan penjelasan seperlunya. Pengisian kuisioner dipandu langsung oleh peneliti.

7. 

Pengumpulan Kuisioner

Kuisioner yang digunakan untuk pengolaha data hanya kuisioner yang sah, yaitu kuisioner

yang terisi dengan benar.

III.2.5 

Pengumpulan dan Pengolahan Data Teknis

Data teknis meliputi pertimbangan lokasi dan data mengenai tempat usaha yang akan menjadi

lokasi investasi seperti harga bangunan/harga tanah maupun harga sewa bangunan, kebutuhan

 peralatan, jumlah pegawai, kapasitas alat produksi dan kebutuhan bahan baku yang akan

menjadi penunjang operasional bisnis. Data-data tersebut diperoleh menyesuaikan dengan

output  dari aspek pasar. Data teknis ini merujuk kepada tujuan dimana pengimplementasiannya

kepada pembukaan cabang clothing  Blackjack.

III.2.6 

Pengumpulan dan Pengolahan Data Finansial

Data finansial meliputi investasi awal, pengeluaran, volume  produksi, proyeksi keuntungan,

serta asumsi finansial yang lainnya. Data-data finansial didapat dari pengumpulan dan

 pengolahan data seperti dijelaskan pada model konseptual. Pada pengolahan data finansial

melakukan perhitungan kriteria investasi yang outputnya merupakan layak atau tidak layaknya

investasi dijalankan dengan kriteria  NPV ,  IRR  dan  PP   serta analisis sensitivitas variabel-

variabel terhadap keuntungan usaha

Secara garis besar pengolahan data finansial bertujuan menghasilkan :

1.  Identifikasi kebutuhan konsumen

7/23/2019 Seminar An

http://slidepdf.com/reader/full/seminar-an 31/31

2. 

Perhitungan volume produksi

3.  Perhitungan estimasi biaya

4.  Proyeksi rugi/laba dan aliran kas (cash  flow)

5. 

Proyeksi neraca6.

 

Proyeksi kriteria kelayakan

7.  Perhitungan analisis sensitivitas

III.2.7 

.Analisis Sensitivitas

Analisis sensitivitas merupakan analisis yang dilakukan dari hasil perhitungan analisis

sensitivitas pada aspek finansial. Analisis ini menentukan apakah variabel-variabel tertentu ( fix 

costs  dan variable  costs) apabila direkayasa berpengaruh terhadap keuntungan dan sejauh

mana keputusan akan konsisten meskipun terjadi perubahan. Kemudian dinilai seberapa besar

dampak dari perubahan variabel-variabel tersebut terhadap nilai investasi ( NPV , IRR dan PP ).

III.2.8 

Analisis Risiko

Analisis risiko adalah mengidentifikasi dan mengurangi impact   dari risiko yang sudah

diprediksi secara kuantitafif. Dalam penelitian ini akan diidentifikasi risiko-risiko yang akan

terjadi pada saat bisnis sudah dijalankan dan melihat seberapa besar impact  yang dihasilkan

dari risiko tersebut lalu mengurangi atau diantisipasi impact  yang akan dihasilkan oleh risiko

tersebut.

III.2.9 

Analisis Kelayakan Investasi

Analisis kelayakan investasi dapat diartikan sebagai upaya mengolah data menjadi informasi,

sehingga karakteristik dan sifat-sifat data tersebut dapat dengan mudah dipahami untuk

menjawab masalah yang berkaitan dengan kegiatan penelitian. Proses pengolahannya

dilakukan terhadap data yang diolah sebelumnya (aspek pasar, aspek teknis, aspek finansial).

Output  yang dihasilkan merupakan informasi berupa kelayakan pembukaan cabang clothing  

Blackjack di wilayah Jakarta.

III.2.10 

Kesimpulan dan Saran

Tahap kesimpulan dan saran merupakan simpulan akhir layak atau tidaknya usaha pembukaan

cabang Clothing   Blackjack di wilayah Jakarta. Saran diberikan bagi pemilik usaha dalam

 pengambilan keputusan sehubungan dengan rencana bisnis investasi tersebut. Disamping itu

diberikan saran untuk perbaikan bagi pihak perusahaan maupun penelitian selanjutnya.